Ahli Baru Keluargaku

15-November-2011

5hb November 2011, jam 7.18 petang lahirlah anak aku yang kedua. Alhamdulillah semuanya normal. Aku dapat anak lelaki. Cuma ada beberapa happening kat hospital swasta yang aku appoint untuk uruskan kelahiran anak aku yang kedua ni. Aku ingatkan hospital swasta yang require RM1600 untuk pakej bersalin ni semuanya teratur dan menyenangkan mata, tetapi jangkaan aku meleset.

Dengan kemudahan yang agak dah terlalu lama, banyak benda yang dah rosak. Nurse yang jaga anak aku tu pun dah kena marah dengan aku sebab dia sambil lewa memberikan perkhidmatan kepada aku yang membayar ni.

Sampaikan cara teran pun aku yang jadi jurulatih peneran!

Dalam jam 2 pagi, anak aku terpaksa dipindahkan ke hospital kerajaan bahagian NICU sebab doktor hospital swasta ni kata anak aku tak nak minum susu. Hospital swasta takde alat untuk bagi susu melalui hidung. Kalau pergi ke hospital swasta lain yang berdekatan, doktor tu cakap cajnya akan jadi dalam RM4000 ke RM5000. Cilakak betul, aku punya budjet just RM2,000.

Akhirnya aku akur, aku hantar anak aku ke hospital kerajaan. Sampai kat sana, Alhamdulillah, kemudahannya memang tip-top. NICU diaorang penuh dengan peralatan yang agak canggih. Hospital juga sangat bersih. Nurse yang bertugas malam tu juga agak peramah. Doktornya seorang perempuan Cina yang nampak macam baru bangun dari tidur. Kesian dia.

Bila doktor hospital kerajaan ni check anak aku, anak aku menghisap jari doktor tu dengan kuat. Doktor tu kata anak aku takde masalah apa-apa. Kekuatan hisapannya normal. Sekali lagi aku rasa macam nak bakor hospital swasta ni.

Aku malas nak berbicara banyak sebab aku dah mengantuk. Aku take off terus ke Ipoh untuk ambil mak mentua aku dengan harapan dia boleh tolong aku lakukan beberapa tugasan rumah dan mandikan anak aku yang masih bayi ni, sebab aku kena teruskan kerjaya aku.

Tapi semalam, mak mentua aku buat hal. Katanya nak balik rumah dia kat Ipoh. Mungkin tak tahan duduk kat bandor. Bini aku cakap, dari minggu lepas lagi dia kata nak balik.

Aku rasa macam bengang jugak ler kan. Bukannya aku jadikan kuli. Masa aku duduk kat rumah pangsa 10 tingkat dulu, dia komplen kata rumah aku macam sarang burung merpati. Sekarang ni aku dah pindah duduk kat rumah besar, corner lot lagi, itupun masih nak komplen lagi. Aku cuba sabar dan tak banyak sangat cakap.

Malam ni pak mertua aku akan datang dari Ipoh. Dan InsyaAllah aku nak bapak mertua aku bawak balik mak mertua aku ni hujung minggu ni.

Nampaknya terpaksalah aku yang jaga bini dan anak aku sendiri. Aku tak sanggup nak bagi bini dan anak-anak aku duduk kat rumah di Ipoh ni, mak mertua aku ni ada satu tabiat hoarders yang mana dia suka simpan barang. Rumah dah ler kecik, nak tidur pun susah. Ruang tak ada sangat. Panasnya jangan ceritalah, takde angin langsung masuk dalam rumah.

Aku pun jadi biol duduk kat rumah tu lama-lama. Kalau rasa rumah dah kecik, eloklah kita buang barang mana yang tak perlu tu.

Aku rasa macam anak menantu derhakalah pulak!

Harap-harap aku diberikan kesabaran.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: