Kena Tinggal Bas

23-Mei-2011

Jumaat lepas aku ke Penang sekali lagi untuk satu program presentation tentang continuous improvement. Program ni baru diperkenalkan customer Penang ni, Aku kena buat presentation sebanyak 2 kali setahun. Maknanya 6 bulan sekalilah kot.

Aku bergerak dari company lebih kurang dalam jam 11.15am. Target nak sampai Penang sebelum kol 2pm. Jadi aku kena speed macam naik Audi R8 GT lah!

Sampai je kat Shell Tanjung Malim, aku pit stop kejap untuk beli makanan, sebab ikut kiraan, aku tak sempat nak makan tengahari! Aku sambar beberapa biji roti pandan kelapa, air Gatorade perasa berry dan satu batang Kit Kat.

Habis je bayar, datang sorang minah India tinggi lampai ni macam gelabah-gelabah je. Dia mengadu kat kaunter Shell tu, katanya dia ditinggalkan bas Plusliner! Muka macam nak menangis. Minah kaunter tu kata tunggu ler dulu, nanti adalah bas lain yang akan berenti. Minah India ni tak boleh tunggu sebab katanya dalam bas yang tinggalkan dia tu ada barangan dia dalamnya.

Bus 

Aku tak sampai hati pulak nak biarkan aje dia macam tu. So, aku tanya dia, dia punya bas tu destinasinya ke mana? Aku nak tau sebab, aku rasa aku boleh kejar bas tu, cuma aku tak pasti dah berapa lama bas tu tinggalkan dia. Dia cakap destinasi dia ke Medan Gopeng, Ipoh.

Ikut kiraan aku, kalau aku kejar bas tu, mungkin akan dapat potong sebelum bas tu turun kat Simpang Pulai.

Aku offer dia untuk ikut aku dan aku akan kejar bas tu untuk dia. Dia tak banyak cakap, terus ikut aku naik kereta. Aku start enjin dan terus pecut menghala ke Ipoh. Dia tanya aku nak ke mana? Ke Ipoh ke? Aku kat tak, aku nak ke Penang, ada meeting petang ni. Speed kereta masa tu dalam 150-160km/j. Harap-harap takdelah tok polis yang tengah tilik kamera!

Dalam aku tengah kejar bas tu, puas aku fikir macam-mana nak berentikan bas tu nanti.

Aku terlintas untuk suruh dia keluarkan tiket dan masa aku run kat sebelah pemandu bas tu, aku horn dan dia boleh tunjukkan tiket tu pada pemandu tu dengan harapan agar pemandu tu berhentikan basnya.

Bus 2 

Alhamdulillah, tak sampai sepuluh minit lepas tu aku dapat kejar bas dia. Mula-mula aku potong bas tu untuk pastikan papan kat depan cermin bas tu tulis IPOH, kalau silap tahan, malu aku nanti beb!

Tengok-tengok memang betul IPOH. Aku levelkan speed aku agar pemandu bas tu sama paras dengan Indian Lady ni, lepas tu Indian Lady tu tunjukkan tiket sambil aku horn-horn 3-4 kali. Aku potong bas dan bagi signal ke kiri, slow-slow aku masuk ke bahu jalan dan berhenti. Bas pun berhenti sama.

Indian Lady ni tadi kemudian hulur tangan, aku sambut salam dia dan dia ucap terima kasih. Aku jawab, no problem, take care. Dia perkenalkan diri dia sebagai “Helen”.

Aku tengok kat cermin pandang belakang dan Indian Lady ni tadi naik bas dengan selamatnya, aku pun cabut untuk teruskan perjalanan aku yang masih jauh!

Semoga tindakan aku ini berjaya membahagiakan orang lain yang terlibat!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: