Surah Al-Waaqiah

Surah ini diturunkan di Mekah dan mengandungi 96 ayat kesemuanya.

Aku cuba mengamalkan surah ini setiap kali selepas solat Subuh sebelum aku pergi bekerja. Banyak ayat-ayat yang memberikan aku kepercayaan dan harapan agar aku beribadat dengan usaha untuk mencapai nikmat syurga. Makna ayat ini juga banyak memberikan kesedaran pada diri aku sebagai seorang umat Islam yang senang sangat lalainya.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

Apabila berlakunya hari kiamat, tidak seorang pun yang mendustakan kejadiannya. Diwaktu itu ada yang merana dan ada pula yang bahagia. Apabila bumi digoncang dengan hebat, dan gunung ganang pula hancur luluh. Maka jadilah ia seperti abu yang berterbangan.

Dan kamu akan jadi 3 golongan, Iaitu golongan kanan. Siapakah golongan kanan itu? Mereka yang menerima kitab amalannya dari sebelah kanan. Dan golongan kiri, Siapakah golongan kiri ini? Mereka yang menerima kitab amalannya dari sebelah kiri.

Dan golongan orang-orang yang telah mendahului mengerjakan ketaatan dan telah dahulu lagi mendapat rahmat dari Allah SWT. Itulah orang-orang yand didekatkan kepada Allah. Mereka dalam syurga yang penuh dengan kenikmatan. Segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu. Dan sebilangan dari orang-orang yang kemudian.

Mereka duduk di atas takhta yang dihiasi emas dan permata. Mereka duduk dalam keadaan bersandar berhadap satu sama lain. Mereka didampingi oleh anak-anak muda yang sentiasa tetap muda selamanya. Menghidangkan minuman dalam gelas, teko, gelas yang berisi arak dari sungai yang mengalir. Mereka tidak pula pening atau mabuk setelah meminumnya. Dan dihidangakan buah-buahan yang mereka gemari. Dan daging burung yang lembut yang mereka inginkan.

Dan di dalam syurga itu ada para bidadari yang amat cantik paras rupanya. Bagaikan mutiara yang tersimpan dengan rapi. Sebagai ganjaran ke atas apa yang mereka telah lakukan. Mereka tidak mendengar dalam syurga itu kata-kata kosong mahupun perkataan yang keji. Mereka hanya mendengar ucapan ‘Selamat!, Selamat!’

Dan golongan kanan itu, alangkah mulianya golongan kanan ini. Mereka berada di antara pokok bidara yang tidak berduri dan pokok pisang yang bersusun-susun buahnya. Dan naungan yang terbentang luas dan air yang terus menerus alirannya dan buah-buahan yang banyak yang mana ia tidak henti-henti berbuah dan tidak pula dilarang untuk mengambilnya. Dan tilam-tilam yang tebal lagi empuk.

Kami mencipta bidadari-bidadari secara terus (tidak melalui kelahiran, tetapi terus terbentuk bidadari) lalu kami jadikan mereka perawan-perawan yang penuh dengan kasih sayang dan seumur untuk golongan kanan. Segolongan besar dari orang yang terdahulu dan segolongan besar juga dari orang yang terkemudian.

Dan golongan kiri pula, alangkah sengsaranya golongan kiri itu. Mereka terseksa dengan angin yang panas dan air yang mendidih dan dinaungi asap yang kehitaman , tidak sejuk dan tidak menyenangkan.

Sesungguhnya sebelum itu, mereka hidup dahulunya bermewah-mewahan, dan mereka terus menerus melakukan dosa-dosa besar dan mereka berkata “Apabila kami sudah mati, menjadi tanah dan tulang-temulang, adakah kami benar-benar akan dibangkitkan semula? Adakah nenek moyang kami juga akan dibangkitkan?”

Katakanlah “Ya, sesungguhnya orang-orang yang terdahulu dan yang kemudian pastinya semua akan dikumpulkan pada waktu tertentu, pada hari yang sudah tersedia maklum.”

Kemudian sedungguhnya kamu, wahai orang-orang yang sesat lagi mendustakan, pasti akan memakan pokok zaqqum (pokok di neraka yang menimbulkan penderitaan yang luar biasa jika dimakan), maka akan penuh perutmu dengannya.

Setelah itu, kamu akan minum air yang sangat panas, minum seperti unta yang sangat kehausan. Itulah hidangan untuk mereka pada hari pembalasan.

Kami telah menciptakan kamu, mengapa kamu tidak mempercayai hari dibangkitkan? Maka adakah kamu perhatikan tentang benih-benih manusia yang kamu pancarkan. Kamukah yang menciptanya, atau adakah kami yang menciptakannya? Kami telah menentukan kematian untuk tiap-tiap dari kamu dan kami tidak lemah untuk mengantikan kamu dengan orang-orang yang seperti kamu di dunia dan membangkitkan kamu kelak diakhirat dalam keadaan yang kamu tidak ketahui.

Dan benar kamu telah mengetaui penciptaan yang pertama, mengapa kamu masih tidak mengambil pengajaran darinya? Pernahkah kamu mengkaji benih-benih yang kamu semaikan? Kamukah yang menumbuhkannya? Atau kamikah yang menumbuhkannya? Jika kami kehendaki, nescaya kami akan hancurkan benih itu sehingga lumat, sehingga kamu tercenggang sambil berkata “Sungguh kami benar-benar menderita kerugian, sehingga kami tidak mendapat sebarang hasil.”

Air

Pernahkah kamu memerhatikan air yang kamu minum? Kamukah yang menurunkan air ini dari awan atau kamikah yang menurunkannya? Kalau kami kehendaki, nescaya kami akan jadikan air itu masin rasanya. Maka, kenapakah kamu tidak bersyukur?

Apakah kamu tidak perhatikan api yang kamu nyalakan? Kamukah yang menumbuhkan kayu yang jadi bahan bakarnya? Atau kamikah yang menumbuhkannya? Kami menjadikan api itu untuk peringatan dan untuk kegunaan orang yang bermusafir di padang pasir.

Maka bertasbihlah memuji Tuhan yang Maha Besar. Maka Aku bersumpah dengan tempat terbenamnya bintang-bintang. Sesungguhnya itu adalah Al-Quran yang mulia. Di dalam kita yang dipelihara dengan baik. Tidak ada yang menyentuhnya selain orang-orang yang disucikan.

Diturunkan dari Tuhan alam semesta. Adakah Al-Quran ini kamu pandang mudah sahaja? Dan kamu balas rezeki yang kami berikan itu dengan mendustakan-Nya. Maka mengapakah tidak dicegah sehingga tiba waktu roh sampai di kerongkong? Sedangkan kamu pada waktu itu melihat dan kami lebih dekat kepadanya daripada kamu.

Tetapi kamu tidak memerhatikan. Maka jika kamu memang tidak akan diberikan balasan, tidak mengembalikan roh itu ke tempatnya semula jika kamu itu benar.

Jika orang-orang yang mati itu tergolong dari golongan yang didekatkan kepada Allah, maka dia akan memperoleh kegembiraan, kepuasan dan syurga yang penuh dengan kenikmatan.

Dan jika ia termasuk dalam golongan kanan, maka akan diucapkan kepadanya “Selamat sejahtera untuk kamu dari golongan kanan.”

Dan jika ia termasuk golongan orang-orang yang mendustakan dan sesat, maka hidangannya adalah terdiri dari air yang mendidih dan dia akan dibakar dalam neraka.

Sedungguhnya ini adalah satu keyakinan yang pasti akan kebenarannya, maka bertasbihlah memuliakan Tuhan kamu Yang Maha Besar.

Tasbih

One Response to “Surah Al-Waaqiah”

  1. Akuarium Baru « Perjalanan Hidupku Says:

    […] (klik kalau nak tengok komen yang aku buat pasal buku ni) dan aku juga telah menulis tentang maksud surah ni. Surah Al-Waqiah ni menyedarkan aku tentang nikmat syurga yang abadi hasil daripada amalan aku di […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: